November 16, 2009

Oh Lelaki, Oh Wanita

Salam.

Azri Azlan sangat penat kerana baru saja pulang dari Nakhoda Training Centre, klik sini untuk ke laman web rasmi. Di sana, beliau bertugas sebagai seorang fasilitator. Buat julung kalinya, beliau malas untuk mengupdate dan mengupload gambar yang ditangkap ketika beliau di sana. Mungkin entry yang akan datang.

Baru sekejap tadi aku sign in akaun Tagged. Saja-saja sebab dah seminggu lebih tak masuk. Tetiba aku ternampak status seorang BFF aku yang berbunyi:

Damn shit in luv with *kekasih yang ke berapa entah* =)

*aku gantikan nama girlfriend dia dengan ayat ini. Tak salah, kan? Sebab apa? Sebab minggu lepas, statusnya masih menggunakan ayat yang sama cuma nama kekasihnya saja yang berbeza.

Pelik. Aku hairan dengan sikap segelintir kita. Begitu senang mencari pengganti. Semudah menukar baju sehari-harian. Segampang itu sekali? Ibarat permainan ketika usia masih muda. Begitulah perumpamaannya. Minggu lepas kata cinta pada si A. Minggu ini lafazkan cinta pada si B. Minggu depan, keluar pula dengan si C.

Aku tak mahu menuding jari ke arah dia seorang tapi inilah realitinya. Mungkin dia beruntung kerana wajah kacukannya yang menjadi idaman ramai wanita dan poket duit yang berkepuk-kepuk menjadi bonus buat dirinya. Kadangkala, terdetik rasa cemburu melihat dia dikelilingi kemewahan dan juga berderet wanita cantik yang ingin berdampingan dengannya.

Pernah juga aku katakan pada dia supaya berubah sikap dan jangan bersikap seperti itu. Maka, inilah jawapan yang aku terima:

“Sampai bila kau nak jadi macam ni? Kau kena ingat kau tu siapa”. Pesan aku setiap kali bertemu dengannya.

“Alah, bukan aku yang cari dia orang. Dia orang yang cari aku”. Kata dia.

“Perempuan zaman sekarang memang macam tu. Aku takut kau tersungkur nanti kalau kau tak berhati-hati”. Balas aku.

“Aku tahulah, Azri. Sebab tu aku tak pernah serius dengan dia orang. Cuma suka-suka aje. Buat teman”.

Lihat. Sila baca dengan teliti dan fahamkan apa yang dia katakan di akhir ayat. “Cuma suka-suka dan buat teman”.

Semua orang tahu sikap lelaki yang satu ini. Sebagai lelaki, aku juga pernah bersikap seperti itu. Tapi itu dulu sebelum aku tersungkur. Tersungkur bukan sebab jatuh tangga tapi disebabkan oleh jatuh cinta.

Oleh itu, pada semua perempuan dan wanita di luar sana. Tolonglah jaga dan pertahankan apa yang kalian ada. Jika anda sendiri tak mampu untuk pertahankan hak milik anda, bagaimana anda mahu pertahankan rumahtangga dan maruah keluarga kelak?

Tak lupa juga pada setiap lelaki. Jadilah kumbang yang boleh melindungi bunga. Tak perlu menjadi lelaki idaman setiap wanita. Jadilah lelaki yang betul-betul lelaki. Hisaplah madu dengan tatacara Islam dan budaya Melayu. Jika madu bunga itu sudah sah menjadi milik kita, lindungilah ia daripada rosak dan layu. Jangan sudah habis madu, sepah pula dibuang merata-rata.

Peringatan!

Entry inilah adalah pandangan peribadi penulis semata-mata.


2 comments:

mira azlan said...

yeahhhh....lindungi laaa kaum kami..hehehe..

chopstix_kayu said...

huhu..
btowl2.
cinta la ngn ati y tulus.
bkn mpersendakan cinta 2..

cinta bkn bnda men2 uh.
(;