March 31, 2009

Aku dapat gelaran baru!


Lewat petang tadi, aku telah menghubungi seorang teman lama yang sudah agak lama menyepi dalam hidup aku. Nurul Afiqa Bt Abd Rasid namanya. Entah kenapa tiba-tiba jari aku begitu mudah mendail nombor telefon bimbitnya.


Sepanjang tempoh 8 minit 38 saat + 9 minit 27 saat, kami berbual pasal hal masing-masing. Hal dia dengan kekasihnya dan juga hal pelajaran. Aku pula bercerita yang aku baru saja selesai menduduki peperiksaan. Lama juga kami berbual dan akhirnya dia ada tanya aku satu soalan.

“Macam mana kau dengan xxxx sekarang?”.

“Macam biasa aje. Tak ada apa-apa”.

“Alah. Aku kenal kau dari sekolah menengah lagi, Azri. Macamlah aku tak kenal kau yang berjiwa tisu tu”.

“Jiwa tisu? Maksud kau?”.

“Macam tisu, senang koyak dan senang basah. Kau pula mudah terluka, mudah disakiti”.

Huhuhu, aku sudah ada gelaran sekarang. Jiwa tisu. Oh, jiwa. Kenapa kau ambil resmi tisu? Mudah koyak dan mudah basah? Sepatutnya, kau ambil resmi batu. Sukar pecah dan keras lagi.
Kalaulah aku boleh tukar jiwa itu, sudah lama aku tukar. Tapi bukan aku sendiri yang minta.

Ini bukanlah satu keluhan. Tapi lebih kepada meluahkan perasaan. Entahlah. Biarkan takdir yang tentukan. Aku percaya dengan qada’ dan qadar ALLAH…

3 comments:

Yaziith Su Anaz said...

eh.

jiwa tisu tuh memang orang dah lama pakaila.
hee~~

tak kenal kamu pon taw kamu hati tisu.

:))

mohd noorshazwan said...

hahah....u know wat...it is better to have your "jiwa tisu" like that..once it became "jiwa batu"...u are totally different person...ngehehe...so..be yourself azri...just my advice..kite kene bnyk bersabar...

aZRi aZLaN said...

yazith su anaz;
eh dia...
suka-suka aje eh ckp org hati tisu
hahaha

mohd noorshazwan;
you are definitely rite, mr shazwan.
i accept your advice and i hope that i never change to someone else. i like to be jiwa tisu rather than jiwa batu. at least, people like to use tisu when its needed. but batu? none...